Ban serep merupakan ban cadangan atau ban kelima yang disimpan di dalam mobil untuk keperluan darurat seperti ban mobil pecah atau bocor di tengah jalan. Beberapa mobil menyimpan ban serepnya di dalam mobil atau bagasi tetapi ada juga yang menggantungnya di bagian luar bagian belakang atau dekat dengan bumper mobil. 

Produsen mobil membekali mobil dengan ban serep bertujuan untuk mengatasi problem ban bocor atau ban pecah saat kita sedang berkendara. Banyak kasus di mana ban mengalami kebocoran atau pecah saat kita berada di jalan tol atau saat berkendara di malam hari dan sulit mencari bengkel mobil.

    Kendati demikian kehadiran ban serep mobil terkadang kurang mendapatkan perhatian. Padahal ada aturan tersendiri yang mengatur standar ukuran, standar tekanan angin, standar kecepatan mobil saat menggunakan ban serep hingga cara perawatan ban serep mobil. Yuk, kita cari tahu!

    Baca juga: 8 Langkah Mudah Ganti Ban Sendiri

    Standar ukuran ban serep

    Setiap negara memiliki peraturan masing-masing terkait standar ukuran ban serep mobil. Ada negara yang menerapkan kebijakan mobil memiliki ban serep space saver atau ban serep berukuran kecil, ada yang mewajibkan memiliki ban serep berukuran sama dengan ukuran ban mobil utama, namun ada juga negara yang tidak mewajibkan produsen mobil untuk membekali ban cadangan tersebut.

    Di Indonesia sendiri, aturan perihal ban serep ini telah diatur di dalam Peraturan pemerintah Nomor 55 Tahun 2012 Pasal 47 ayat 1 dan 2, di mana secara singkat dijelaskan bahwa bentuk dan ukuran ban cadangan harus sama dengan ukuran ban utama. 

    Diperbolehkan menggunakan ukuran ban serep lebih kecil dari ban utama dengan catatan diameter ban tersebut harus sama dengan ban mobil lainnya supaya mobil tidak pincang saat melaju.

    Kita bisa mengetahui apakan ban serep berukuran lebih kecil atau lebih besar daripada ban utama dengan melihat lebar tapak ban. Tujuan ban serep dibuat lebih kecil daripada ukuran ban utama agar ban tersebut dapat disimpan sekalipun mobil memiliki bagasi sempit.

    Jadi, mobil tetap dapat memiliki ban serep sekalipun ruang bagasinya kecil karena ukuran ban cadangan yang kecil sehingga kita tetap bisa hemat ruang penyimpanan. 

    Biasanya ban cadangan berukuran kecil ini digunakan oleh mobil yang memiliki bagasi sempit. Sekalipun mobil tersebut merupakan mobil produksi terbaru tetapi bila ruang bagasinya sempit maka ukuran ban serepnya kecil.

    Selain itu, ukuran ban serep yang lebih kecil ini juga diperuntukkan agar ban serep tidak digunakan untuk berkendara sehari-hari. Fungsi utama ban serep adalah sebagai ban cadangan saat salah satu ban mobil kita bermasalah. Namun penggunaannya hanya sebatas sampai kita menemukan bengkel untuk memperbaiki ban mobil utama.

    Baca juga: Jangan Salah Konversi Ukuran Ban Mobil, Berbahaya!

    Standar kecepatan mobil saat menggunakan ban serep

    Kecepatan mobil saat menggunakan ban serep juga diatur dalam batas normal yakni berkisar antara 60 km/jam sampai 80 km/jam. 

    Apalagi bila ukuran ban serep mobil kita lebih kecil maka batas kecepatannya akan semakin kecil. Kita bisa mengetahuinya dengan melihat aturan kecepatan maksimal yang tertulis pada permukaan ban serep mobil.

    Alasannya adalah karena ukuran ban serep yang lebih kecil dengan bentuk tapak yang lebih tipis yang membuat daya cengkeram mobil semakin rendah.

    Jika mobil OtoFriends dilengkapi dengan fitur keselamatan dan keamanan tambahan seperti fitur Anti-lock Braking System (ABS) atau Traction Control (TC), maka fitur tersebut akan bekerja kurang optimal karena daya cengkram ban serep yang rendah.

    Standar tekanan angin ban serep

    Kita dapat mengetahui standar tekanan angin ban serep mobil dengan memperhatikan stiker yang berisi informasi mengenai tekanan angin ban serep dari pabrik mobil. Biasanya stiker tersebut ditempel di sebelah kanan pengemudi di bagian pilar B bawah dekat dengan jok pengemudi.

    Sekalipun kita jarang sekali atau belum pernah menggunakan ban serep mobil, akan tetapi pemilik mobil perlu melakukan pemeriksaan rutin minimal satu bulan sekali untuk mengetahui tekanan angin di dalam ban serep. OtoFriends bisa menggunakan alat ukur tekanan ban yang ada di bengkel mobil atau di tempat pengisian udara ban mobil untuk mengetahui tekanan angin pada ban serep tersebut.

    Apabila mendapati tekanan anginnya berkurang atau bahkan habis maka kita bisa memberi tekanan angin sesuai dengan aturan dari pabrik dan dilebihkan 2 psi sampai 10 psi untuk menjaga durasi tekanan angin tersebut di dalam ban mobil mengingat bisa saja terjadi penguapan selama ban disimpan di dalam atau di luar mobil.

    Memeriksa tekanan angin perlu dilakukan supaya di saat situasi darurat yang mengharuskan kita menggunakan ban serep maka ban dalam kondisi prima dan layak pakai.

    Perawatan ban serep

    Hal lain yang tidak kalah penting dari mengetahui aturan dan ketentuan ban serep mobil adalah perawatannya. 

    Walaupun jarang digunakan dan tersimpan rapi, namun pemilik mobil tetap perlu merawat ban serep mobil supaya saat dibutuhkan di situasi darurat ban tersebut dalam kondisi prima. Apa jadinya bila ban utama bocor dan ban cadangan kempis.

    Untuk mencegah kerusakan, OtoFriends bisa melumasi permukaan ban dengan semir untuk menjaga kelembaban ban mobil sehingga elastisitas karet pada ban serep tetap terjaga. 

    Khusus mobil yang menyimpan ban serepnya di bagian kolong mobil seperti mobil Innova dan Fortuner, kita perlu memberikan perhatian ekstra. Sebab bagian kolong mobil tersebut mudah terkena cipratan air, lumpur dan kotoran lainnya.

    Untuk mengatasi kotoran yang menempel di antara rim dan bead (bagian pinggir ban yang menempel pada velg mobil), OtoFriends bisa mencucinya sekali sebulan lalu menyemir ban cadangan tersebut. 

    Dampak dari kotoran yang mengendap pada celah mobil serep adalah bisa mengurangi tekanan angin ban tersebut.

    Kemudian perhatikan kondisi karetnya, apakah OtoFriends menemukan permukaan ban yang getas atau dinding ban benjol? 

    Periksa juga bagian alur telapak bannya, apakah terlihat aus atau ada sobekan. Semua jenis kerusakan ini bisa saja terjadi pada ban serep karena terlalu lama disimpan.

    Cara merawat ban serep yang terakhir adalah dengan melakukan rotasi ban yang berukuran sama supaya tingkat keausan semua ban mobil merata.

    Baca juga: Cara Rotasi Ban Mobil yang Benar, Jangan Sembarangan!

    OtoFriends dapat menghubungi OtoBuddy untuk informasi lebih lanjut terkait layanan servis dan perawatan mobil. Gunakan aplikasi booking servis mobil Otoklix untuk menemukan lokasi bengkel terdekat dari tempat OtoFriends berada.

    Pertanyaan Seputar Ban Serep

    Ban serep merupakan ban cadangan atau ban kelima yang disimpan di dalam mobil untuk keperluan darurat seperti ban mobil pecah atau bocor di tengah jalan.

    Di Indonesia ada aturan yang mewajibkan mobil memiliki ban serep. Aturan ini tertuang pada Undang-undang Nomor 22 Pasal 57 butir 2 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan dan Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2012 Pasal 47 ayat 1 dan 2.

    Letak ban serep tergantung pabrik mobil, bisa di bagasi, di bagian bumper mobil atau di bagian kolong mobil.